design ruang makan

Cara Design Ruang Makan Dalam 5 Langkah

June 26, 2020 Off By admin

Ketika saya dan suami saya pindah ke Jakarta, saya ingat dengan bersemangat menantikan hari ketika kami akhirnya bisa memiliki ruang makan yang sebenarnya. Rumah mungil yang kami tinggalkan memiliki apa yang kami sebut “sudut” makan di seberang dapur, ruang sekitar empat kaki lebar di mana kami hanya bisa meremas di meja kecil dan beberapa kursi. Jadi ketika kami siap untuk mengubah ruang tamu di bagian menjadi ruang makan yang terpisah, saya tidak bisa lebih sabar!

Hari ini sekitar 90% selesai — kami belum memasang pintu depan dan jendela baru — tapi ini kamar favorit saya di rumah. Ketika dia meminta saya untuk membagikannya, saya pikir itu akan menjadi alasan yang bagus untuk mengobrol tentang ruang makan pada umumnya dan yang tidak boleh dilakukan ketika datang untuk mendekorasi mereka (sebagian besar tips ini masih berlaku apakah Anda memiliki ruang makan terpisah , denah terbuka, atau apartemen skala kecil).

design ruang makan

1 Pilih item yang akan diukur.

Ini terdengar seperti no-brainer, tetapi bisa jadi sulit untuk diingat ketika Anda tersandung pada bagian yang benar-benar Anda sukai (terutama jika itu vintage) atau jika Anda mencoba meregangkan fungsi ruang yang lebih kecil. Semakin besar ruangan, semakin panjang meja yang harus Anda miliki – dan sebaliknya. Untuk ruang ekstra-kecil atau sudut di mana Anda tidak melakukan banyak hiburan, pertimbangkan meja bundar yang lebih mudah dinavigasi dan membutuhkan lebih sedikit ruang daripada yang memiliki sudut. Dan tolong, tidak ada lagi meja tinggi bar! Mereka sama sekali tidak nyaman untuk Anda atau tamu Anda — dan kecuali rumah Anda disinari cahaya bulan sebagai restoran, mereka pada akhirnya akan terlihat tidak pada tempatnya.

Perhatikan juga skala pada kursi Anda. Kebanyakan ketinggian meja sekitar 28-30 ″; Anda ingin kursi Anda setidaknya beberapa inci lebih tinggi, dengan ketinggian kursi sekitar 18 ″. Jika Anda kursi lebih pendek dari atau memenuhi ketinggian meja mereka akhirnya tampak kecil, dan jika kursi lebih tinggi kaki Anda akan tergencet saat makan malam (terlalu rendah dan Anda akan memiliki dagu di makanan Anda). Mebel abad pertengahan cenderung lebih rendah ke tanah dan skala yang lebih kecil, jadi jika itu macet Anda maka berhati-hatilah. Dan jika Anda memiliki ruang yang lebih besar, langit-langit tinggi, atau denah lantai terbuka, kursi bersandaran tinggi dapat menjadi tempat yang bagus untuk memisahkan ruang makan tetapi dapat membuat ruangan sempit.

Pencahayaan overhead Anda juga harus berukuran ke ruangan, tetapi yang lebih penting ke meja. Yang paling sering saya lihat di rumah klien saya adalah meja-meja besar dengan lampu kecil bohlam tunggal di atas yang digantung terlalu tinggi. Secara umum, bagian bawah perlengkapan lampu Anda harus kurang lebih sekitar 30 ″ dari permukaan meja (angka ini dapat naik dengan langit-langit yang lebih tinggi, tetapi saya pribadi ingin menjaga perlengkapan lebih rendah). Meja yang lebih panjang (8+ kursi) berfungsi paling baik dengan lampu yang lebih panjang / lebih lebar, atau bahkan serangkaian liontin (coba 2-3), sementara lampu bohlam tunggal dengan lebar 18 ″ atau kurang lebar harus disediakan untuk meja yang memuat empat kursi .

Ketika datang ke karpet, saya sarankan memilih karpet terbesar untuk ruang atau meja (termasuk kursi). Kaki meja dan kursi Anda harus duduk di atas permadani ketika didorong masuk, tetapi idealnya saat tamu mendorong kursi mereka untuk bangun, keempat kakinya harus tetap di atas permadani (bonus – ini akan melindungi lantai Anda dari pertengkaran!).

Mungkin anda suka : “Jual bunga meja terbaik“.

2. Buat cukup cahaya.

Pastikan Anda memiliki cukup umbi di liontin atau lampu gantung agar cukup menerangi ruangan di malam hari, dan ganti rugi jika perlu dengan menambahkan satu atau dua lampu di bufet. Pencahayaan beroperasi dengan prinsip yang sama dengan penskalaan furnitur Anda: semakin besar ruangan, semakin banyak lampu di kandil Anda dibutuhkan. Ketahuilah juga bahwa warna kaca yang buram menghasilkan lebih banyak cahaya yang tersebar, bahkan dari satu bohlam daripada yang bening (hal yang sama berlaku untuk bohlam itu sendiri). Sebagai contoh: di ruang kita sendiri, kita mungkin bisa pergi dengan lampu lebih sedikit jika kita memilih untuk warna buram.

3. Tambahkan kontras.

Kontras visual adalah apa yang membuat semua kamar terasa hidup, indah, menarik, dan unik, dan ruang makan tidak terkecuali.

Saya ingin memastikan ada perbedaan antara meja dan kursi, baik dari bahan, gaya, atau keduanya. Ini bisa seluruhnya (seperti meja kayu pedesaan dengan kursi berlapis kain linen) atau sebagian (di ruang kita, kayu di meja dan kursi kita serupa, tetapi kursi kursinya ditenun). Cobalah mencampur kursi abad pertengahan dengan meja industri, atau meja tradisional dengan kursi yang lebih modern, misalnya. Juga, jangan merasa seperti semua kursi Anda harus cocok! Jika gaya Anda lebih eklektik, pertimbangkan mengatur berbagai kursi kayu atau Windsor di sekitar meja yang lebih sederhana. Atau pilih kursi yang berbeda di ujung meja, atau ganti beberapa kursi dengan bangku.

Cara lain yang sangat baik untuk menambahkan kontras adalah dengan permadani. Saya benar-benar percaya semua ruang makan dapat mengambil manfaat dari satu hal – mereka langsung membuat ruangan terasa lebih nyaman dan mengundang! Ada sesuatu tentang sekumpulan permukaan yang keras yang membuat saya gelisah, dan saya tidak pernah bisa bersemangat tentang lantai kayu, meja kayu, dan kursi kayu tanpa sesuatu di bawahnya. Ada begitu banyak pilihan bagi kita dengan kiddos atau waspada terhadap noda (tetap membaca!).

4. Desain dengan fungsi dalam pikiran.

Pertimbangan terpenting saat mendesain ruang makan Anda adalah bagaimana tepatnya Anda akan menggunakannya . Apakah Anda makan setiap kali makan di sana, setiap hari — atau hanya pada hari libur? Apakah Anda mengadakan pesta makan malam setiap akhir pekan, atau apakah meja berfungsi ganda sebagai ruang kerajinan untuk anak-anak? Mengetahui jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini sangat penting dalam memilih bahan dan bahkan perabot mana yang diperlukan untuk ruang Anda.

Jika Anda menghibur sangat sedikit dan kebanyakan makan di dapur, Anda jelas memiliki sedikit lebih banyak kebebasan ketika datang ke desain. Jika tidak…

Ada banyak pilihan untuk karpet yang tahan lama dan tahan noda. Saya lebih suka karpet sintetis untuk di bawah meja; kami adalah polypropylene, tapi sangat lembut sehingga Anda tidak akan pernah tahu! Putra kami juga dapat membungkukkan seluruh mangkuk spageti, dan kami dapat membawanya keluar dan menyiramnya jika mau. (Kiat: cari karpet “indoor / outdoor” saat mencari online atau periksa “sintetis” di bawah bahan). Saya juga sengaja menemukan Karpet Kanal Lorena beberapa hari yang lalu, yang membuat … menunggu untuk itu … permadani yang bisa dicuci dengan mesin itu terdengar sempurna untuk ruang makan yang lebih kecil. Dan jika Anda menginginkan sesuatu yang sedikit lebih alami, karpet sisal adalah alternatif yang tahan lama dan tahan pakai. Warna-warna yang lebih gelap dan pola-pola rumit juga berpengaruh besar saat menyembunyikan noda, dan bagi mereka yang benar-benar putus asa, Anda selalu dapat menyelipkan tikar plastik di bawah kursi tinggi untuk perlindungan ekstra.

Ketika datang ke kursi, jika Anda memiliki yang berantakan dengan jari lengket maka lupakan jok atau simpan untuk ujung meja. Bangku juga bisa menjadi alternatif praktis untuk anak-anak, karena mereka memiliki waktu yang lebih mudah untuk bergeser sepanjang mereka dan mereka cenderung bersandar atau memberi tip kepada mereka. Bangku bisa sangat sulit untuk masuk dan keluar untuk kita orang dewasa, jadi jika Anda banyak menghibur maka kursi adalah taruhan terbaik Anda. Pastikan Anda memberi tamu Anda ruang siku yang cukup juga, dan simpan kursi untuk ujung meja jika menggunakannya sama sekali.

Jika meja Anda biasanya melakukan pemukulan, pilih permukaan yang lebih keras atau lebih banyak kayu pedesaan / lapuk yang dapat menyembunyikan ketidaksempurnaan. Perhatikan bahwa dengan permukaan yang lebih keras (seperti kaca, batu, dll.), Risiko kerusakan piring dan gelas meningkat. Untuk meja kayu vintage yang tidak terlalu berharga, cobalah melapisinya dalam beberapa lapisan poliuretan yang akan mencegah cincin air. (Tolong jangan lakukan ini jika Anda memiliki meja yang indah di kayu yang berharga!).

Mungkin anda berminat : “Jual bunga Standing

5. Pilih penyimpanan dengan bijak.

Pada dasarnya jika Anda memiliki barang-barang cantik, tunjukkan jika Anda bisa dan simpan sisanya untuk bufet atau kabinet. Barang-barang fungsional dan menarik seperti trivet, barang pecah belah, potongan saji — bahkan garam dan merica dan serbet — dapat berfungsi ganda sebagai dekorasi ketika ditata dalam sketsa di rak atau permukaan lainnya.

Kami secara pribadi menggunakan bufet kami untuk menyembunyikan perlengkapan seni dan kerajinan anak kami, kunci mobil, surat, dll. Serta barang-barang pipih yang lebih besar seperti alas piring yang sulit ditampilkan. Jika Anda tidak memiliki banyak barang yang Anda ingin dilihat dunia, maka mungkin lupakan rak buku atau lemari kaca di pintu atau yang memiliki pintu kokoh, dan rahasia Anda akan aman bersama saya!